My Kitchen Adventures

Loooong time no bake huhuhu. Ini deh nasib kalau di kosan, alat tak punya bahan tak ada~~

Hmm mungkin selama libur kemaren ada yang udah tau kalau timeline line & instagram saya itu hampir semuanya masakan, terutama cake. Yah soalnya kalau di rumah itu selain alat, bahan, dan dananya memadai, yang makannya pun ada. Soalnya saya hobinya bikin tapi kalau udah jadi cuma nyicip sedikit hahaha.

Nah dari postingan-postingan tersebut ada beberapa teman yang menanyakan bagaimana cara membuatnya. Saya sempet bingung sih mau dijawab gimana –” Tapi berhubung waktu itu jarang duduk lama di depan laptop saya pun sering malas untuk menceritakan bagaimana pengalaman masak di liburan kemaren *emang ada yang request gitu may?. Nah sekarang berhubung weekend dan lagi ada waktu, saya akan sedikit sharing tentang proses belajar saya di dunia baking selama libur semester lalu.

Semuanya dimulai dari nol. Bunda nggak terlalu suka baking, saudara pun nggak ada yang hobi baking, jadilah saya nyoba-nyoba resep mulai dari yang simpel dan yang saya suka. Yap! Salah satu penyemangat saya saat memasak adalah memasak sesuatu yang saya atau keluarga suka. Untuk pertama-tama saya berkutat di cupcake cokelat. Segala macam resep dan teknik masak pernah saya coba. Pernah oven biasa, pernah pake teknik au bin marie. Ini cupcake-cupcake buatan saya di awal libur, ngga ada cantik-cantiknya kan?

20140723_170155

Cupcake panggang biasa

CYMERA_20140721_165509

Cupcake dengan teknik au bin marie

Selain cupcake, saya mulai beralih ke dish lain yang non cake seperti…

1405262474448

Sandwich waffle kornet

1405262506052

Klappertaart

20140719_192055

Donat yang nggak ngebang sempurna juga ada…

C360_2014-08-05-22-11-28-494

Tiram goreng! Ini enak :9

CYMERA_20140716_194048

Spaghetti Schotel, karena Macaroni Schotel was too mainstream 😛

CYMERA_20140717_180009

Pie Cokelat yang penampakannya nggak beres, udah kayak telaga warna 😐

CYMERA_20140721_220419

Lemon Cupkies, wujud ala cupcake tapi rasa ala cookies hahaha 😛

20140803_130148

Cake Cokelat Rempah, capuraduk cinnamon, raisin, chocochips & almond.

Keliatan kan betapa amburadulnya kerjaan saya? Tapi Alhamdulillah saya masih pede-pede aja dan terus latihan, prinsipnya, tidak ada masakan yang sia-sia, yang gagal dijadikan pelajaran untuk masak berikutnya, eaaaaa hahaha. Nah makin sering latihan, saya makin pede untuk naik ke step berikutnya, yang lebih complicated…

C360_2014-08-07-00-13-36-371

Risoles, camilan yang proses masaknya jauh lebih lama dari proses makannya 😐

20140809_224613

Zebra Cake Putih Telur, harus sabar nuangin adonannya.

C360_2014-08-20-10-52-43-518

Risoles juga, tapi beda isi. Kali ini versi carb on carb hahaha.

CYMERA_20140727_194021

Lagi-lagi Risoles, tapi dengan tampilan yang jauh lebih cantik :3

Makin lama makin lama akhirnya saya berani buat bikin layer cake…

20140812_100150

African Gateau yang buruk rupa gara-gara belum mahir dalam dunia layer cake.

C360_2014-08-10-18-50-24-726

Blackforest Putih Telur minim krim (karena saya dan keluarga nggak terlalu suka krim)

C360_2014-08-13-15-05-12-875

Angel Cake with Blueberry Filling & White Chocolate Glaze Nama yang kemewahan untuk cake dengan modal bahan yang cukup murah meriah hahaha. Disini layer cakenya udah mulai cantik.

Untitled

Opera Cake, lagi-lagi minim krim gara-gara orang rumah ngga terlalu suka krim.

Dan akhirnya saya bisa mencapai salah satu target besar…

20140819_101251

Coffee Ombre Cake! Akhirnyaaa 😀

20140819_101441 20140819_101417

Waaa nggak nyangka hanya dalam beberapa minggu saya bisa mencapai Ombre. Berawal dari cake asal aduk & tampilannya nggak karuan, akhirnya saya bisa membuat layer cake yang cukup cantik untuk pemula seperti saya. Walau belum maksimal, tapi udah seneng banget hehehe.

Nah seperti itulah perjalanan masak-memasak saya selama libur kemaren, jadi buat yang nanya “Kok bisa? Gimana sih caranya may?” jawabannya simpel. Coba! Kalau masih awam sama dapur, lebih baik cari resep di culinary blog yang udah berpengalaman. Misalnya blognya Mba Hesti, Mba Diah Didi, Mba Ricke, atau blogger-blogger lainnya. Nggak susah kok, yang penting kemauan dan semangat pantang mundur walau bantat hahaha.

Okeee segitu dulu dari saya, semoga saya bisa segera masak-masak lagi, dan bisa berbagi lagi huehehe. Ja ne!

Derita Mahasiswa Kedokteran : Tips Buku Pegangan

Kali ini saya akan membahas tentang buku pegangan mahasiswa kedokteran. Selagi masih musim-musimnya mahasiswa baru nyari buku nih hehehe. Kenapa saya tiba-tiba ingin membahas ini? Karena buku pegangan bagi seorang mahasiswa kedokteran adalah setengah nyawanya! Memang sih sekarang udah banyak ebook berseliweran, mulai dari yang free sampai yang PHP. Artikel-artikel dari site terpercaya seperti medscape, ncbi, dan teman-temannya pun cukup menggoda para mahasiswa yang suka belajar secara shortcut, to the point. Kamu butuh patofisiologi DM, tinggal ketik aja di gugel, pilih referensi terpercaya, kalau butuh etiologinya, gugel lagi aja. Apa sih yang nggak bisa dari internet?

Tapi tetep aja, kurang greget rasanya kalau belajar nggak langsung dari buku. Ada aja nilai plusnya ketika kita harus membolak-balik buku ratusan atau bahkan ribuan halaman. Nah pasti ada aja yang galau dalam membeli buku, ini pengalaman saya dulu sih hehehe. Oke kalau kamu punya saudara dokter atau yang masih mahasiswa kedokteran juga, bisa dapet warisan buku. Atau Alhamdulillah orangtuanya berkecukupan untuk membeli Sobotta edisi terbaru yang harganya bisa buat nge-DP 2 motor sekaligus. Nah kalau nasib kamu seperti saya? Anak pertama yang masuk kedokteran, buta nggak ngerti masuk ke dunia apa. Orangtua sebenarnya tidak melarang saya untuk membeli seabrek buku pegangan dasar yang cukup penting (anatomi, histo, fisio, dll), namun secara tidak langsung saya seperti dituntut untuk cari akal agar tidak sembarangan mengeluarkan uang.

Alhasil buku yang pertama kali saya pikirkan adalah Atlas Anatomi Sobotta, buku super mahal tapi super penting. Ngeliat harganya aja udah bikin pengen puasa jajan 3 bulan. Awalnya niat nyari ebook atlas anatomi gratisan, tapi rasanya cukup impossible. Lalu saya mulai hunting ke berbagai toko jual beli online. Dari sekian banyak pilihan edisi, harga, dan penjual, saya akhirnya menemukan buku yang pas. Sobotta edisi 21 (edisi ungu) dari seorang dokter di Bali, waktu itu harganya 500ribu ditambah ongkos kirim 130ribuan. Total 600ribuan. Setelah berpikir panjang, berkali-kali melihat foto kondisi buku, plus ngepoin si penjual *ups hihihi* akhirnya saya memantapkan diri untuk membelinya. Beberapa hari kemudian buku tersebut sampai ke rumah dengan bungkusan paket yang rapi. Alhamdulillah, pemiliknya menjaga buku tersebut dengan sangat baik sehingga tidak tampak seperti buku bekas walaupun usianya sudah hitungan tahun, plus dipaket rapi dan kokoh. Dan demikianlah cerita Sobotta tersayang yang telah mengantarkan saya lulus ujian dan praktikum anatomi yang mematikan walau dengan nilai seadanya :’)

Nah beda Sobotta beda lagi dengan Histologi difiore dan Fisiologi Sherwood. Nah karena kedua buku tersebut adalah buku yang cukup krusial dan akan terpakai bertahun-tahun kedepan, bukan buku SD yang kalau naik kelas langsung nggak berguna kecuali kamu masih punya adik, saya pun memutuskan untuk membeli yang ori, bukan yang KW. Prinsipnya sih, belajar kedokteran itu berat, jangan diperberat dengan menggunakan buku yang kualitasnya merusak pandangan. Bayangin kalau pake Fisiologi Sherwood yang lumayan tebel itu, kalau KW, baru dipake beberapa bulan, penjilidnya udah hancur. Menghancurkan semangat belajar nggak sih? Jadi yah jangan pelit-pelit banget deh, cukup menabung beberapa puluh ribu lagi, kamu akan mendapatkan buku yang kualitasnya jauh diatas KW. Buku-buku itu kan bakal dipake lama bung! Tapi bukan berarti kamu harus lurus-lurus banget buat beli yang asli ke toko buku terkenal, cukup luangkan waktumu untuk hunting ke pasar buku, minta yang ori, lalu tawar dengan muka “Ah gue ngga butuh-butuh amat”, InsyaAllah kamu akan mendapat harga yang cukup miring. Oh iya sebelumnya jangan lupa cari tau dulu harga resmi buku tersebut di toko buku terkenal, biar nggak dikerjain pedagang bukunya, plus biar muka “Ah gue ngga butuh-butuh amat”-nya makin mantep hehehe.

Jadi intinya, usahakan kamu punya buku pegangan dasar, tapi jangan berpikiran sempit dalam mencari buku. Dengan sedikit usaha lebih, kamu bisa mendapat buku terbaik dengan harga yang termiring. Apa gunanya kamu nonton iklan tokobagus, tokopedia, berniaga dan sebagainya kalau kamu nggak pernah nyoba hunting kesana? Toh kalau penjualnya serius, pasti akan diladeni dengan baik. Jangan malu nanya-nanya kondisi buku, minta foto luar dan dalamnya, dan yang pasti nego! Jangan ragu beli buku bekas, soalnya buku-buku kedokteran itu kayak udah didesain untuk dipake lama, nggak mudah rusak (tapi kembali ke penggunanya lagi sih), kamunya aja yang musti pinter-pinter cari buku yang kondisinya masih oke. Terus kalau akhirnya memang ngga nemu second, belinya ke pasar buku, kayak Kwitang di Jakarta, Palasari di Bandung, Titi Gantung di Medan, dan lain sebagainya. Jangan ke toko buku terkenal, sayang aja sih, rentang harganya bisa puluhan ribu huehehehe.

Gitu aja sih tipsnya, terus tips tambahan, bukunya jangan lupa disampul, terutama yang softcase. Pake plastik meteran yang cukup tebal, ngelemnya pake selotip, jangan pake stapler, jangan tinggalkan kebiasaan awal tahun ajaran pas SD dulu hahaha. InsyaAllah bukunya akan lebih awet dan tetap menarik untuk waktu lama. Apa salahnya sedikit telaten untuk masa depan, mana tau bukunya bakal dipinjem saudara, junior, atau malah mau dijual hehehe ^^V

Don’t Judge a Mentimun by the Cover!

Yo! Diantara sedikit break ini saya jadi teringat akan pengalaman saya dengan sebuah sayur yang termasuk keluarga labu-labuan atau Cucurbitaceae, biasa disebut mentimun, timun, atau ketimun (Cucumis sativus L.). Tenang, saya bukan orang biologi atau pertanian atau apapun, saya tidak akan membahas bagaimana kandungan nutrisinya, hama dan penyakitnya, atau bahkan susunan kromosomnya :v

Kali ini saya cuma akan berbagi tips memilih mentimun agar bisa menjadi the right one in the right place at the right time. Lebay hahaha tapi beneran loh. Gini, berawal dari pengalaman saya membeli timun di sebuah pasar tradisional. Biasanya kalau di rumah saya taunya disuruh beli ini di kaki lima yang ini harganya segini (dimana bunda sudah langganan sama penjualnya), jadi saya cuma ambil barang yang udah dipesan bunda via telpon ke pedagangnya, bayar, dan pulang. Nggak pernah ngerti kalau timun itu ada bedanya. Nah berhubung saya baru menyempatkan diri main ke pasar tradisional disini, saya pun asal berenti di sebuah lapak dengan setumpuk buah timun yang gendut dan mulus. Feeling saya, ah pasti renyah buat dijadiin lalapan.

Yap, saya beli timun buat dicocol sama sambel terasi *bc botolan. Enak hehehe. Efek mbandung nih, sejak tinggal disana saya jadi hantunya lalapan *tapi masih lalapan yang umum sih hehe*. Tapi ternyata saat mengupasnya,  saya kecewa bukan main. Timunnya renyah sih, tapi terlalu berair untuk dicocol sama sambel huhuhu. Untuk mempermudah pengucapan, mari asumsikan bagian biji yang basah sebagai medulla, dan bagian daging yang cendrung kering sebagai korteks *overdose histologi hahaha*.  Nah jadi timun yang saya beli ini isinya medulla semua, korteksnya tipis bingits 😥 Alhasil saya terpaksa segera menghabiskan sekilo mentimun itu agar bisa segera membeli yang baru. Sebelum membeli yang baru, saya sempat minta wejangan ke bunda. Dan ternyataaa penggunaan mentimun itu ada triknya. Jadiii kalau mau mentimun yang renyah dan sedikit kering, pilihlah mentimun yang kulitnya jerawatan seperti ini…

Biasanya timun ini dipakai untuk lalapan alias dimakan langsung. Nah kalau mau bikin jus mentimun, pilihlah timun yang seperti ini…

Karena timun berkulit mulus ini kandungan airnya banyak, cocok lah buat dijadiin jus atau masker mata buat ngurangin mata pandanya *catet buat yang mau tetep kece walau badai ujian!*

Nah mudah kan? Ingat, you can’t judge a mentimun by the cover! Hahaha 😛

Deathberry Moments : Compilation

IchiRuki Moment Compilation

Nih! Buat yang nyari kompilasi momen Ichiruki. Sebenernya dulu saya menemukan sebuah postingan tumblr super komplit tentang Ichiruki, lengkap dengan keterangan-keterangan yang sangat membantu fans memahami makna tersembunyi yang sebelumnya hanya “sekedar lewat” saat membaca bleach. Sayangnya postingan dan alamat tumblr itu hilang tanpa jejak, dan saya tidak sempat ngesave *nangis ke pojokan*. Untuk saat ini, baru ini yang saya dapatkan, mungkin next time saya akan browsing lagi, soalnya saya terlalu malas untuk membuat kompilasi dari chapter 1 sampe sekarang, bleach kan kayak t*ngo, berapa chapter? Ratusan!

Source

Deathberry Soundtrack : Aimer – Re:pray

03 September 2014, disaat perang mulai melewati masa suramnya (dimana mulai ada benih-benih harapan kemenangan yang baru, Mayuri dengan obat anehnya, dan yang pasti Rukia dengan 3 guardian angels-nya; Renji, Byakuya, Ichigo). Atau tentang digantungnya nasib beberapa karakter cukup penting seperti Kenpachi, Yachiru, Isane, Hirako, Ikkaku, Yumichika, dan lain-lain. Saya justru kangen berat dengan momen Ichiruki, the death and the strawberry. Kapan sih momen manis terakhir mereka?? Kenapa malah diselipin Orihime dengan baju nggak sopannya?? Huhuhu. Tapi syukurnya, setahu saya hampir tidak pernah ada momen antara Ichigo dan Orihime (saya tidak akan menyebut istilah ship antara mereka, wong nggak ada ship sama sekali kok *peace to all Orihime’s fans 😛) yang mampu menyaingi momen-momennya Ichiruki HUAHAHAHA.

Oke back to topic, dalam menyalurkan rindu terdalam saya pada pasangan ini, saya selalu mendengar soundtrack-soundtrack tentang mereka, dan yang paling saya suka, Re:pray by Aimer. Ini musiknya easy listening banget, ditambah kalau nonton videonya, bikin galau! Ditambah lagi kalau ngikutin chapter dan episode Ichigo yang kehilangan kekuatannya (dan kehilangan Rukia pastinya :3), dimana kita ikutan digantung oleh sang mangaka dan sutradara, bikin nangis! Huhuhuhu.

tumblr_mcoko1B1e71rzkbkio1_500

Aimer – Re:pray

Original / Romaji Lyrics

hodoukyou  kaidan  amaoto
te o furu yo  saigo no senaka ni
ao ni kawaru RAITO de  toki ga ugoku
kasa no nami  nomikonda my days

say a little pray for you and me
mou eien o chikaenai  ai o miokurou

dareka no tame ni ikite yukenai  jibun o yuruseru tsuyosa o
anata ni yorisoenakatta koto  kuyamazu ni irareru hibi o
inori wa kumo o hikisaki  kono sora ni kibou  tokihanatsu

wagamama mo  moyashita ARUBAMU mo  kyonen no you na ashita ga hoshikute
anata no sono subete o mamoru tame ni  watashi o mamoritakatta

no more cry and dry your eyes
mou nido to furimukanai  hikitomeru koe mo nai koi

nakanaide  kore de owari ja nai
tada toki ga sugite kieta dake
kono mune ni ima kizanda mono wa  tsutsumareta nukumori dake
sayonara aishita anata
sayonara aisareta watashi

koishikute  tada koishikute  demo  nozonde’ta basho wa koko ja nai
sono koe ga mada nokotte’ru  demo  todoketai ashita e no pray

dareka no tame ni ikite yukenai  jibun o yuruseru tsuyosa o
anata ni yorisoenakatta koto  kuyamazu ni irareru hibi o
inori wa kumo o hikisaki  kono sora ni kibou  tokihanatsu

English Translation

Accompanied by the sound of the rain and your steps on the stairs of the skywalk,
I wave my hand to the sight of your back, which I won’t be able to see again.
Time begins moving again as soon as the traffic light turns green.
The waves and crowds of umbrellas have engulfed my days.

Say a little pray[er] for you and me.
I shall see off my love, for which I can no longer pledge eternity.

I pray for the strength to forgive myself who can only live for my own sake.
I pray for the days through which I can live without regretting our lost love.
My prayer, cleaving the clouds, sends my hope into the sky.

Wanting tomorrow to be like last year, I burned my willfulness with my album.
I wanted to protect myself, in order to protect everything for you.

No more cry[ing], and dry your eyes.
We won’t turn around, for our love doesn’t have a voice to keep us back.

Don’t cry. This is not the end,
but merely that everything is disappearing into the flowing time.
What I have retained in my heart is the warmth that once enveloped me.
Farewell, you who loved me.
Farewell, I who was loved.

I loved you, I yearned for you, but this is not the place I wished for.
Your voice still lingers, but I want to send my pray[er] to tomorrow.

I pray for the strength to forgive myself who can only live for my own sake.
I pray for the days through which I can live without regretting our lost love.
My prayer, cleaving the clouds, sends my hope into the sky.

tumblr_n7iux4yiMF1rab3jho1_500tumblr_n7iux4yiMF1rab3jho2_r1_500 tumblr_n7iux4yiMF1rab3jho3_r1_500tumblr_n7iux4yiMF1rab3jho4_r1_500 tumblr_n7iux4yiMF1rab3jho5_r1_500

*lap air mata*

Ya ampun ini liriknya ngena banget, jadi ikut ngerasain gimana galaunya Ichigo kehilangan Rukia 😥
Syukurlah masa-masa berat itu telah berlalu, biar sekarang juga lagi masa-masa suram dan mereka terpisah, ini demi Seireitei dan Soul Society :’) Apalagi kekuatan Ichigo yang sekarang kemungkinan besar membuatnya harus menetap di Soul Society, artinya ada harapan besar mereka akan bersama :”D

Wahaha lebay lah ini fangirlingnya, saya juga nggak nyangka setelah sekian lama mengikuti Bleach, makin kesini justru saya makin nempel. Jangan ditiru! Kecanduan Bleach dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi, dan gangguan kehamilan dan janin. Hihihi ƪ(˘ڡ˘)ʃ

Is Ichigo the reincarnation of Kaien Shiba?

tumblr_mcoko1B1e71rzkbkio1_500tumblr_mogu6yNMyB1rhzlgko1_500tumblr_static_tumblr_mny393toli1rlqqf4o1_500 Udah beberapa minggu ini fangirling saya kumat lagi. Alasannya? Karena udah lama banget ngga ada interaksi manis diantara mereka berdua. Lagi pada sibuk beresin quincy kali ya? Huhuhu. Alhasil saya cuma bisa nonton & baca ulang episode & chapter yang lama. terakhir nonton episode 342 sama Fade to Black, asli masih bikin terharu :’) tumblr_mt3fnx0Vw41rjb6zqo1_r1_500 Dari nonton & baca, saya lanjut browsing tentang final arc ini, kebetulan saya nyasar ke sini. Dari sana saya menemukan istilah Reitai, yang artinya tubuh spiritual, sebuah tubuh yang terbentuk ketika sebuah roh keluar dari tubuh fisiknya. Setiap roh memiliki Reitai yang terbentuk dari Reishi, termasuk Shinigami dan Hollow. Ketika sebuah roh di Soul Society meninggal, maka Reitai-nya akan terpecah dan mendiami Soul Society, sementara jiwanya akan melakukan reinkarnasi di dunia manusia dan ingatan lamanya akan terhapus. Jika ada roh yang Reitai-nya bercampur dengan roh lain, maka akan ada kemungkinan roh tersebut akan memiliki campuran 2 wujud roh tersebut, atau salah satu Reitai akan mendominasi Reitai baru tersebut. Maklum, saya fans yang kurang detail dalam menghafal istilah-istilah di Bleach, hehehe. Dari pengertian diatas, ada sebuah kata yang menarik perhatian saya, reinkarnasi. Gimana? Inget sesuatu? Let’s see these pictures below…

aaaa aaa

aaaaaaa aaaaa

Yap!! Kaien & Ichigo! Setelah terkuak rahasia bahwa Isshin berasal dari klan Shiba, istilah Reitai ini juga makin memperkuat fakta bahwa Ichigo adalah reinkarnasi jiwa Kaien. Selain dari kutipan manga di atas, saya juga teringat pada sepotong conversation di Fade to Black…

Inget kan? Ini pembicaraan Ichigo dan Rukia di akhir Fade to Black, dan ini kata-kata Ichigo yang baru saya pahami maksudnya *lemot yang kesekian kalinya*

“I don’t really know, but a connection once linked, it will never disappear. So, even if we forget everything, that connection will return again.” “Aku tidak terlalu mengerti, tapi sekali hubungan itu terjalin, maka hal itu takkan pernah hilang lagi. Jadi, meskipun kita lupa akan segalanya, ikatan itu akan muncul lagi dengan sendirinya.”

KYAAAAA *fangirling kumat* Oh! God, thanks! Terbayar sudah kekangenan saya akan aksi pasangan ini. Sepertinya memang benar, untuk memahami kekuatan hubungan mereka dibutuhkan sedikit kejelian, karena umumnya di setiap kata hingga bahasa tubuh yang mereka gunakan, terselip makna mendalam *tsaaaah* ;3