Kisah 9 Wali Trans TV


Halo!
Lagi-lagi saya membiarkan blog ini mulai berdebu, yah karena keasikan liburan sepertinya –” Hmm kali ini saya akan mereview sebuah mini seri andalan trans tv di bulan ramadhan ini, Kisah 9 Wali.
Well sebenarnya saya adalah penonton yang cukup banyak maunya. Saya ngga terlalu suka drama tv Indonesia, mulai dari sinteron stripping mahal sampai FTV alay. Saya juga paling anti sama acara komedi yang menurut saya selain ngga lucu, juga ngga mendidik. Sayangnya, program-program itulah yang sangat menjual di Indonesia *geleng kepala*.
Saya sangat bersyukur YKS (ga perlu sensor-sensoran lah ya :p) dihentikan jelang Ramadhan, namun sialnya, acara-acara sejenis yang tidak lucu itu justru makin menjamur balik jelang maghrib maupun saat sahur (oke, memang program seperti ini yang sangat menjual di Indonesia). Yasudah, saya tidak bisa memaksakan selera pribadi.
Awalnya cukup kecewa karena tidak banyak acara bermutu yang dapat saya nikmati di bulan istimewa ini. Saking kecewanya saya sering ngeskip beberapa channel yang masuk blacklist saat scrolling (apadeh) remote tv. Salah satu blacklist itu adalah trans tv, yak karena saya udah terlanjur males banget untuk sekedar “lewat” saat YKS berlangsung walaupun saya tau acara itu sudah tiada.
Namun waktu itu bunda yang megang remote dan berhenti di trans tv. Awalnya saya menghela nafas panjang, bersiap untuk pindah dan lanjut nonton di tv kamar. Namun niat saya terhenti saat membaca judulnya. “Kisah 9 Wali”. Wow, apakah trans tv putus asa karena kehilangan YKS dan memutuskan untuk mengikuti jejak si channel naga-nagaan? Yah soalnya waktu itu lagi adegan berantem dan sound effect yang rada berlebihan hehehe. Karena penasaran, saya pun terus menontonnya hingga akhir. Episode waktu itu tentang Sunan Drajat, jiaaah keren ternyata!
Sejak malam itu saya dan bunda selalu nangkring di depan tv pukul 20:30, karena itu juga saya jadi ngga bisa nunda-nunda tarawehan, karena kalau udah terlanjur nonton, tarawehannya bisa jam 22 keatas, berat meen buat yang imamnya cetek kayak saya hahahah –”
Drama ini menceritakan perjalanan 9 Wali dalam menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Mereka adalah Sunan Gresik (David Chalik), Sunan Ampel (Teguh Satrya), Sunan Giri (Boy Hamzah), Sunan Bonang (Ali Zaenal), Sunan Drajat (Sandy Syarif), Sunan Muria (Dimas Seto), Sunan Kudus (Reza Pahlevi), Sunan Kalijaga (Donny Alamsyah), dan Mario Irwinsyah (Sunan Gunung Jati). Setiap episode akan mengangkat kisah satu wali, atau orang yang berada disekitar wali tersebut. Selain 9 Wali, ada juga tokoh kontroversial Syekh Siti Jenar (Alex Abad) yang dipercaya sebagai Wali ke-10.
FYI, mini seri ini juga didukung penuh oleh Menteri Pendidikan Nasional, Muhammad Nuh, dan KH Agus Sunyoto, pakar sejarah Islam Nusantara yang juga Wakil Ketua Pengurus Pusat Lembaga Seni Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi) Nahdlatul Ulama. Keren ngga tuh?
Emang sih kekuatan sunan-nya rada berlebihan, mendekati nabi kalau menurut saya. Tapi yah, buat menarik hati penonton, sepertinya itu memang dibutuhkan. Kalau buat penikmat love story seperti saya, mini seri ini juga menyajikannya dengan apik. Memang tidak setiap episode diwarnai dengan love story, hei ini kisah 9 wali bung! Bukan FTV yang semua endingnya pasti jadian. Namun, sesekali ada episode dimana sang sunan bertemu dengan jodohnya, disinilah keganjenan saya kumat hahaha.
Sejauh ini, Sunan favorit saya adalah Sunan Gunung Jati yang diperankan Mario Irwinsyah. Kenapa? Karena beliau selalu menundukkan pandangannya saat berbicara dengan wanita KYAAAAAA. Astaga hari gini kapan deh bisa nemu cowok sesopan itu :’3
Oke-oke, fokus! Memang mini seri ini tidak sesempurna film layar lebar, tapi sooo much better dari kebanyakan drama-drama tv Indonesia.
Recommended lah buat yang udah mulai jenuh sama pertelevisian Indonesia seperti saya 😉

Ada Apa dengan Cinta?

Aduh saya telatnya sampe 12 tahun hahaha –”

Maklum, tahun 2002 itu saya masih bocah ingusan 7 tahun, tontonannya Petualangan Sherina, jadi ngga ngerti sama film ginian hahaha.

Siapa sih yang ngga tau AADC? *ngacung*
Hehehe sebenernya saya udah tau dari sekitaran akhir tahun 2003, sinetronnya tepatnya. Jadi saya lebih tau sinetronnya duluan daripada film. Jangan salahin saya, kalo tahun 2003, artinya saya masih 8 tahun, normal aja kan? *pembelaan* Tapi sayanya ngga tertarik, yaa ngga tertarik aja. Makanya sejak saat itu sampai kemaren, tidak ada sedikitpun terbersit keinginan untuk nonton filmnya.

Baru muncul keinginan buat nonton sekarang gara-gara kemaren sountrack film ini masuk entertainment news net sebagai salah satu sountrack yang ngena banget, terus saya ngga sengaja ngeliat Nicholas Saputra muda dengan dagu runcingnya yang minta dicubit wahahahaha.


Astagaaa ngga kuaaat :”3 *nose bleeding*

Langsung aja jiwa fangirling saya kumat dan tanpa ba-bi-bu nyari filmnya. Dan ternyata bener, film ini sukses bikin saya nangis, ketawa, sampe cekikikan ganjen malam ini hahaha. Sebenernya, di 1/4 awal film sudah mulai bisa ditebak bagaimana jalan ceritanya. Efek dulu SMA sering nonton FTV kali ya, jadi bakat nebak alur cerita film Indonesia saya bisa sedikit terasah :v Eitss tapi jangan sekali-sekali dibandingin sama FTV, ini jauh lebih keren. Selain itu, mana ada Nicholas Saputra muda di FTV? :’3

Cerita yang oke, aktor keren, soundtrack pas, apalagi coba yang kurang? Yah daripada kelamaan manutin foto diatas, mending langsung nonton, yang udah nonton ataupun perdana seperti saya ngga akan rugi saat ngeklik link ini, paling ruginya di kuota internet bagi pengguna modem seperti saya fufufu.

about a martial arts

Jadi semalam saya ngadu ke ayah tentang keseharian saya. Kuliah tutorial praktikumnya seru sih, dari saya sendirinya udah excited. Tapi masa kupu-kupu? Di rumah duduk, di kampus duduk. Nggak ada aktivitas fisik yang berarti. Kebiasaan sih dari kecil, pasti ada olahraga yang saya geluti untuk mengisi waktu senggang. Melepas kejenuhan juga sih. Kalau dari SD sampai SMA saya mengabiskan akhir pekan dengan dalam balutan dogi, pas di Bandung juga cukup rutin menari minimal banget sekali seminggu. Nah disini? Huhuhu masih belum nemuin yang pas.

“Karate lagi aja” jawab ayah.

Jleb, serasa kesetrum. Hwaaaa keinget masa-masa jaya ketomboyan dulu hahaha. Iyasih, banyak yang menyayangkan keputusan saya meninggalkan dunia itu. Kenapa? Karena status saya waktu itu udah nanggung banget buat ambil sabuk hitam. Bukan karena skill sih, saya nggak tau juga skill saya udah pantes atau belum. Tapi karena saya udah kelamaan di cokelat, nggak move on move on hahaha. Kenapa nggak move on? Soalnya males ujian hahaha. Ketika junior pada ujian kyu, saya dan cokelat-cokelat pemalas lainnya cuma ketawa-ketawa. Jadi kalau di Bukittinggi itu, pas mau ujian kyu, senpai dan sensei sabuk hitamnya rapat dulu. Cokelat lah yang diamanahkan*ceilah untuk ngelatih kohainya buat persiapan ujian. Ya kita yang cokelat banyak yang pewe sama kerjaan ini. Nggak rapat dan nggak ujian hahaha. Kalau sabuk putih sampai biru biasanya semangat kalau ujian kyu, soalnya nyaris pasti naik ke sabuk yang lebih tinggi. Nah kalau cokelat? Butuh beberapa kali ujian kyu untuk diizinkan mengikuti ujian DAN. Jadi ketika kohai(junior, red.) udah ganti sabuk, kita masiiih aja pake sabuk yang sama. Bahkan ada kohai yang saat ia baru masuk saya sudah bersabuk cokelat, dan sampai ia bersabuk biru saya masih cokelat juga. Hahaha. Banyak? Banyaaak. Ada yang lebih lama juga dari saya. Pas saya baru latihan, senpai X udah sabuk biru stadium lanjut (bisa dilihat dari skillnya yang kece dan sabuknya yang kusam :P). Dan pas saya udah nyampe cokelat, senpai X tadi juga masih cokelat. Akhirnya kita sama-sama jadi cokelat-tua, ga move on move on hahaha. Yah bisa dibilang kayak mahasiswa, cokelat itu kayak tahun akhir. Kalau semangat ya sok mangga cepet ambil DAN nya, tapi kalo susah move on kayak saya dan para cokelat tua tadi, ya terserah mau sampai kapan pake sabuk itu hahaha.

Tapi sebenernya jangan ditiru deh, menurut saya ini kurang bertanggung jawab sih. Ketika sudah diamanahkan untuk memegang sabuk cokelat, artinya kita sudah mulai dikader untuk menjadi karateka yang sebenarnya, yaitu pemegang sabuk hitam. Udah disuruh melatih, mimpin latihan, mimpin sumpah karate dan macem-macem. Perlahan-lahan kita diberi kepercayaan untuk menjalankan wewenang sabuk hitam. Latihannya juga nggak serutin dan nggak serame kohai. Tapi sekalinya dilatih senpai, latihannya nggak main-main. Hukumannya? Push up sit up mah biasa, kata senpai itu makanannya kohai. Kalau kita hukumannya guling, ditendang, dipecut pake sabuk (Oh iya FYI sabuk hitam itu berat, tebel, kaku. Sekali aja kena pecutan, lumayan nyutnyut hiks), dan yang cukup kejam, merayap. Nggak peduli lagi panas kering kerontang atau becek abis ujan. Kalau disuruh merayap ya merayap. Bukan capeknya, tapi kotornya. Tau kan kalau dogi itu putih. Iya putiiih, dan harus merayap di tempat latihan yang kotor dan bisa aja becek. Apalagi biasanya sabuk cokelat keatas itu udah pake dogi bahan katun, yang lebih nyaman dipake gerak. Nah bahan katun itu rentaaan banget kotor, kalau udah kotor nyucinya susah, bikin nangis liat dogi adidas kesayangan menguning gara-gara pernah disuruh guling di tanah basah. Huhuhu. Tapi resiko hukuman tadi bukan capeknya, tapi malunya. Ketika cokelat latihan, kohainya disuruh nonton, disuruh belajar dari senpai-senpainya. Yaudah, malu parah kalau udah bikin kesalahan, apalagi kalau sampai dihukum dan dimaki sensei dan senpai di depan kohai.

Tapi intinya, jadi sabuk cokelat itu menyenangkan, tapi susah dijalanin. Menyenangkan karena biasanya sabuk cokelat keatas itu udah pada kompak, udah lama bareng-bareng soalnya. Susahnya, ya itu tadi, kita harus siap jadi contoh yang baik. Sekalinya bikin kesalahan, hukumannya nggak main-main. Itu sih alasan saya waktu itu batal ikut ujian DAN. Bunda sama ayah udah ‘agak’ ngizinin sih. Ujiannya di Bali. Tingkat nasional. Tapi malah sayanya yang urung. Waktu itu semester 1 kelas 3 SMA. Udah mau tamat, dan saya nggak tau ntar kuliahnya bakal dimana, jadi saya ragu untuk berkomitmen memegang sabuk itu. Bertahun-tahun di cokelat saja rasanya masih belum seutuhnya bertanggung jawab sebagai pemegang sabuk cokelat, yakin mau naik DAN?

Dan ternyata bener, lulus SMA, ninggalin Bukittinggi, saya juga ninggalin karate. Walau sempat menyimpan dogi, sabuk dan ijazah kyu selama setahun pertama di Bandung. Sempat beberapa kali ngeliat karateka latihan di kampus gajah, tapi nonton aja. Pernah juga menghubungi ketua unit karate tadi, nanyain saya masih bisa gabung atau nggak. Udah diizinin langsung sama ketuanya, tapi tetep aja saya urung buat latihan lagi. Padahal masih kangen berat sama bela diri yang satu itu. Hingga akhirnya 2 tahun di kampus gajah malah membuat saya beralih dari bela diri ke tari tradisional. Wahaha. Saya malah diketawain sama kohai-kohai pas nyeritain kalau saya udah bisa nari. Padahal dulu selama karate, saya lebih seneng kumite (sparing, red.) daripada kata (mmm jurus mungkin?, red.). Kalau kata, ada detail dasar gerakan yang harus diikuti. Sementara kumite lebih bebas, tergantuk kreativitas hehehe*sesat -_-. Mungkin kalau dulu saya hobinya kata, bisa dibilang sejalan lah ya sama kegiatan menari saya, tapi dari sparing ke tari tradisional? Yapantes diketawain hahaha.

Nah ini ada foto saya dan beberapa cokelat-tua pada masa itu hohoho. Ehm, sedikit sensor soalnya masih belum pake jilbab hihihi.2 1

life is a choice

Bohong kalau saya bilang mudah bagi saya untuk meninggalkan Bandung. Kalau dunia yang sekarang mampu menutupi rasa kehilangan akan dunia yang lalu. Kalau segala fasilitas nyaman ini bisa menyamai manisnya Bandung Utara. Kalau mudah melupakan segala warna dan cerita kampus gajah itu dengan besarnya ketertarikan saya pada dunia ini.

Tapi hidup itu pilihan.  Memilih untuk meletakkan kampus gajah di pilihan kedua di tahun 2011 lalu. Memilih untuk tidak mengikuti ujian mandiri di Surabaya. Memilih untuk menjalani tahun kedua di kampus gajah dengan tidak serius mengikuti ujian perguruan tinggi di tahun yang kedua. Memilih untuk mendengarkan jeritan batin. Memilih untuk melawan paranoid yang menghantui selama dua tahun kebelakang. Memilih untuk mengejar apa yang saya cita-citakan. Memilih terjun ke dunia baru, dunia yang selama ini saya impikan.

Teringat akan permintaan bunda untuk mengisi pilihan 2 dengan jurusan yang sama dengan pilihan 1 tahun 2011 lalu. Kalau saya lakukan, mungkin saya bisa masuk ke dunia ini lebih awal. Mungkin saya tidak perlu pikir panjang untuk mengambil S2. Mungkin saya akan tetap berada di bawah pengawasan ketat bunda.

Tapi itu hanya mungkin. Realitanya, saat ini saya hanya bisa tersenyum. Bersyukur bisa memasuki dunia yang saya impikan, sekaligus bisa merasakan manisnya cerita kampus yang saya impikan. Toh ini hanya akan berlangsung beberapa tahun kedepan. Setelah itu? Semoga saja bisa kembali ke Kota Kembang dengan menjadi pengabdi di dunia medisnya. Amin Ya Allah 🙂

prologue

Setelah bertahun-tahun kehilangan blog*sebenernya cuma nggak keurus, terus lupa url, password, sama email lama, terus sok sibuk padahal baru SMA, terus makin lupa lupaa lupaaa, dan bener-bener lupa kalau pernah punya blogspot hahaha. Pelampiasan nulis cuma ke tumblr yang notabene microblogging untuk nulis nyantai, dan sebuah catatan kecil untuk yang rada serius*emang lu bisa serius? Hahaha. Okedeh, biar nggak bosen karena bertele-tele dan nggak jelas, langsung aja dimulai.
Bismillahirrahmanirrahim, dengan ini saya nyatakan mayamelisa.wordpress.com resmi dibuka 😀 *gunting pita tali jemuran*