Don’t Judge a Mentimun by the Cover!

Yo! Diantara sedikit break ini saya jadi teringat akan pengalaman saya dengan sebuah sayur yang termasuk keluarga labu-labuan atau Cucurbitaceae, biasa disebut mentimun, timun, atau ketimun (Cucumis sativus L.). Tenang, saya bukan orang biologi atau pertanian atau apapun, saya tidak akan membahas bagaimana kandungan nutrisinya, hama dan penyakitnya, atau bahkan susunan kromosomnya :v

Kali ini saya cuma akan berbagi tips memilih mentimun agar bisa menjadi the right one in the right place at the right time. Lebay hahaha tapi beneran loh. Gini, berawal dari pengalaman saya membeli timun di sebuah pasar tradisional. Biasanya kalau di rumah saya taunya disuruh beli ini di kaki lima yang ini harganya segini (dimana bunda sudah langganan sama penjualnya), jadi saya cuma ambil barang yang udah dipesan bunda via telpon ke pedagangnya, bayar, dan pulang. Nggak pernah ngerti kalau timun itu ada bedanya. Nah berhubung saya baru menyempatkan diri main ke pasar tradisional disini, saya pun asal berenti di sebuah lapak dengan setumpuk buah timun yang gendut dan mulus. Feeling saya, ah pasti renyah buat dijadiin lalapan.

Yap, saya beli timun buat dicocol sama sambel terasi *bc botolan. Enak hehehe. Efek mbandung nih, sejak tinggal disana saya jadi hantunya lalapan *tapi masih lalapan yang umum sih hehe*. Tapi ternyata saat mengupasnya,  saya kecewa bukan main. Timunnya renyah sih, tapi terlalu berair untuk dicocol sama sambel huhuhu. Untuk mempermudah pengucapan, mari asumsikan bagian biji yang basah sebagai medulla, dan bagian daging yang cendrung kering sebagai korteks *overdose histologi hahaha*.  Nah jadi timun yang saya beli ini isinya medulla semua, korteksnya tipis bingits 😥 Alhasil saya terpaksa segera menghabiskan sekilo mentimun itu agar bisa segera membeli yang baru. Sebelum membeli yang baru, saya sempat minta wejangan ke bunda. Dan ternyataaa penggunaan mentimun itu ada triknya. Jadiii kalau mau mentimun yang renyah dan sedikit kering, pilihlah mentimun yang kulitnya jerawatan seperti ini…

Biasanya timun ini dipakai untuk lalapan alias dimakan langsung. Nah kalau mau bikin jus mentimun, pilihlah timun yang seperti ini…

Karena timun berkulit mulus ini kandungan airnya banyak, cocok lah buat dijadiin jus atau masker mata buat ngurangin mata pandanya *catet buat yang mau tetep kece walau badai ujian!*

Nah mudah kan? Ingat, you can’t judge a mentimun by the cover! Hahaha 😛

healtimie :/

image

Jadi semalem iseng beli Healtimie di alfa berhubung saya lagi belajar menganut gaya hidup sehat*boong parah padahal beli mi ini cuma gara-gara lagi diskon di alfa. Aneh sih nama rasanya, “Milk Chicken Soup” :/ tapi tetep saya ambil karena nggak ada pilihan rasa lain. Setelah dimasak dan nyobain… rasanya… eww. Mungkin ini enak buat yang kebiasa sama makanan-makanan herbal. Kalau penyuka spicy food atau fastfood kayak saya, hmm serasa makan makanan rumah sakit 😐
Baru direbus aja bau herbal udah mulai keluar, iyasih mi-nya kan pake green barley. Bagi yang diet ketat atau dilarang keras makan mi instan mungkin boleh sesekali nyicip mi ini. Katanya sih low fat, pake skim milk, high fibre, pake chlorophyll, sama less sodium.
Kalau saya sih mending mi instan biasa yang aroma bumbunya menggugah selera maklum, pecandu mi hohoho. Tapi candunya saya masih sebatas satu-dua kali seminggu lah. Nggak overdosis juga.

Bolognese Pizza

Pizza Bolognese

Jadi berhubung kemaren nggak sempet numbler, akhirnya cuma bisa post via path. Oke sip berhubung siang ini sedikit senggang berhubung midtermnya masih hari Sabtu*maygawd -_____- maka saya sempatkan untuk sedikit cerita tentang pengalaman perdana saya bikin pizza.

Yap ini pertama kalinya saya membuat pizza. Dulu pernah nyoba bikin yang sebangsa roti juga, bikin donat kentang. Tapi gagaaaal. Nggak ngembang sehingga terlihat mirip karet. Kenapa karet? Lubangnya gede, donatnya kurus dan cokelat gara-gara nggak bisa manage besar apinya. Huhuhu. Udah deh trauma bikin yang roti-rotian, kalo gagal resikonya gede. Saya sih hobinya bikin macem-macem cake cokelat.Selain karena saya suka cokelat, proses pembuatannya pun cukup sederhana karena bisa ngandelin mixer. Hahaha*pemalas -_-. Kalau gagal, bantet misalnya, tinggal ganti nama aja jadi brownies. Mudah kan? Hehehe.

Nah libur lebaran kemaren saya sempatkan untuk membuat pizza. Toh kalau bantet, yang makan juga agam yang notabene nggak neko-neko kalo masalah pizza. Nggak akan komplain apa si roti nya empuk atau nggak, atau masih chewy alias nggak mateng. Asal nggak gosong aja deh pokoknya 😛

Berhubung saya baru belanja ke pasarnya sekitar jam setengah lima, dan adzan maghrib jam 6 lewat 10, saya putuskan untuk pake saus instan aja, Jadi cukup beli tepung cakra, mentega putih, fermipan, sama saus spaghetti bolognese. Hehehe.

Resep adonan roti pizza nya simpel banget. Nggak pake telur malah. Saya nggak ngerti apa yang bertindak sebagai ‘lem’ berhubung bahannya cuma tepung cakra, mentega putih, gula, garam, fermipan dan air es. Yah whatever lah toh saya nggak lagi praktikum biokim*eh. Tapi yang bikin capek itu nguleni adonannya sampe kalis dan rata. Bukannya makin berotot, tapi kayaknya lengan kanan saya menciut berhubung hari itu puasa dan makan terakhir saya sore hari 24 jam sebelumnya ._.

Sip selesai nguleni adonan, barulah kita bisa leyeh-leyeh. Adonan diinkubasi pada suhu ruang*itu biokim may -____- selama 30 menit. Terus dibentuk bulat, inkubasi lagi 10 menit, dan terakhir dipipihkan sesuai loyang. Kalau saya, berhubung males nurunin oven h*ck jadul bunda dari loteng lebih milih pake happyc*ll. Lebih cepet mateng juga. Jadi karena make happyc*ll, saya langsung mipihin di dalem happyc*all nya, kotak deh hehehe. Abis dipipihin, inkubasi lagi 30 menit. Kan? Banyak leyeh-leyehnya. Nah kalau mau pizzanya lebih ndut, inkubasi terakhirnya bisa disetting lebih lama. Oh iya jangan lupan sebelum inkubasi*udah-udah jangan biokim lagi -__- terakhir adonannya jangan lupa ditusuk-tusuk pake garpu biar lebih merata ngembangnya. Naah setelah beberapa kali bolak-balik dapur, barulah masuk tahapan masaknya. Tahap pertama masak setengah mateng aja. Jangan sampe kulitnya kering, terus olesin saus pizza nya, taburin mozzarella parut. Abis itu dipanggang lagi sampe roti matang. Hati-hati jangan cuma cek atasnya, tapi cek juga bagian bawanya. Jangan sampe too crispy atau malah gosong fufufu. Saran saya, kalau mau instan, pake happyc*all aja, 15 menit udah pasti mateng deh pizza nya, tapi pake api yang keciiiiil banget biar bagian bawah pizzanya nggak cepet kering, apalagi gosong. Sayang kan udah ngulen-ngulen segitu lama tadi. Sip, selamat mencoba! Recommended buat anak kosan yang cuma modal doublepan, kompor dan otot, tapi bosen rebus mi seduh energen nyeplok telor mulu. Buat masak bareng apalagi, seru tuh bareng-bareng ngulenin adonan. Yah abis itu standby obat cacing aja manatau di kukunya atau di kuku temennya ada cacing nebengin telurnya hehehe 😀

Ohiya resepnya disini berhubung saya ngomongnya muter-muter dan nggak kurang jelas hehehe 😀